Rabu, 30 Juni 2010

keponakan penyihir narnia bag.2

SIHIR kali ini tidak perlu diragukan lagi.
Ke bawah dan terus ke bawah mereka
berkelebat pergi, pertama melalui kegelapan
kemudian melewati kumpulan sosok samar yang
berputar-putar, yang bisa jadi apa saja. Lalu
situasi menjadi lebih terang. Kemudian mendadak
mereka berdiri di atas sesuatu yang padat.
Sesaat kemudian segalanya jadi lebih fokus dan
mereka mampu melihat ke atas mereka.
"Tempat ini aneh sekali!" kata Digory.
"Aku tidak menyukainya," kata Polly, sambil
agak merinding.
Yang pertama kali mereka sadari adalah
cahaya. Tidak seperti sinar mentari, tapi juga
tidak seperti cahaya listrik, lampu, lilin, atau
sumber cahaya apa pun yang pernah mereka
lihat. Cahayanya samar, agak kemerahan, sama
64
Bel dan Palu
BAB 4
eBook oleh Nurul Huda Kariem MR.
(nurulkariem@yahoo.com)
MR. Collection's
sekali tidak cerah. Cahaya itu terangnya pasti
dan tidak meredup. Mereka sedang berdiri di
permukaan datar berlapis bebatuan dan gedunggedung
berdiri di sekeliling mereka. Tidak ada
atap di atas mereka, mereka berada di semacam
halaman. Langit gelap secara tidak wajar—
biru yang nyaris hitam. Kalau kau melihat
langit itu kau akan bertanya-tanya apakah
memang benar ada cahaya di sana.
"Cuaca tempat ini aneh sekali ya," kata
Digory. "Atau mungkin kita tiba tepat pada
saat akan datang badai petir, atau gerhana."
"Aku tidak menyukainya," kata Polly.
Keduanya, tanpa tahu pasti kenapa, berbicara
dengan berbisik. Dan walaupun tidak ada
alasan kenapa mereka masih terus bergandengan
setelah melompat, mereka tidak saling
melepaskan tangan.
Dinding-dinding gedung menjulang sangat
tinggi di sekeliling halaman. Dinding-dinding
itu juga memiliki banyak jendela, jendela-jendela
tanpa kaca, melaluinya kau tidak bisa melihat
apa pun kecuali kegelapan hitam. Di bagian
bawah dinding ada area-area berpilar besar,
menganga lebar menampilkan lubang hitam
besar seperti mulut terowongan kereta api.
Suasana jadi terasa agak dingin.
65
Batu yang digunakan untuk membangun segala
hal sepertinya merah, tapi mungkin itu
hanya karena cahaya misterius yang menerangi
tempat tersebut. Yang pasti rasanya aneh sekali.
Banyak di antara bebatuan datar yang melapisi
permukaan halaman, retak hingga terbelah. Tidak
satu pun menempel rapat satu sama lain
dan sudut-sudut tajamnya telah cacat semua.
Salah satu pintu yang diapit area setengahnya
tertutupi reruntuhan. Kedua anak itu terusmenerus
membalikkan tubuh untuk melihat ke
sudut-sudut berbeda di halaman. Salah satu
alasannya adalah karena mereka khawatir seseorang—
atau sesuatu—sedang mengawasi mereka
dari jendela-jendela ketika mereka menghadap
ke depan.
"Menurutmu ada yang tinggal di sini, tidak?"
tanya Digory akhirnya, masih dengan berbisik.
"Tidak," jawab Polly. "Semua ini hanya
reruntuhan. Kita belum mendengar suara apa
pun sejak datang ke sini."
"Ayo kita coba berdiri diam sebentar dan
menajamkan pendengaran," saran Digory.
Mereka berdiri diam dan mendengarkan, tapi
satu-satunya yang mereka dengar hanyalah detakan
jantung mereka sendiri. Tempat ini setidaknya
sesunyi Hutan di Antara Dunia-dunia.
66
Tapi sepinya berbeda. Kesunyian di hutan terasa
kaya, hangat (kau nyaris bisa mendengar pepohonan
bertumbuh), dan penuh kehidupan.
Kali ini yang terasa kesunyian yang mati, dingin,
dan hampa. Kau tidak bisa membayangkan
apa pun tumbuh di tempat ini.
67
"Ayo pulang," kata Polly.
"Tapi kita belum melihat apa pun," kata
Digory. "Berhubung kita sudah sampai di sini,
setidaknya kita harus melihat-lihat."
"Aku yakin sama sekali tidak ada yang
menarik di sini."
"Tidak ada gunanya menemukan cincin ajaib
yang bisa membawamu ke dunia lain kalau
kau takut menjelajahi dunia-dunia itii begitu
sudah sampai di sana."
"Siapa yang bilang aku takut?" kata Polly,
melepaskan tangan Digory.
"Aku hanya mengira kau tampak kurang
berminat menjelajahi tempat ini."
"Aku akan pergi ke mana pun kau mau
pergi."
"Kita bisa pergi dari sini kapan pun kita
mau," kata Digory. "Ayo kita lepas cincin
hijau kita dan menyimpannya di saku kanan.
Yang perlu kita lakukan hanyalah mengingat
bahwa cincin kuning kita ada di saku kiri.
Kau bisa meletakkan tangan sedekat yang kauinginkan
dengan saku-saku itu, tapi jangan
kaumasukkan tanganmu ke saku karena kau
bisa saja menyentuhnya dan lenyap."
Mereka melakukan itu dan berjalan tanpa
suara menuju salah satu gerbang lengkung besar
68
yang membawa mereka ke dalam salah satu
gedung. Lalu ketika berdiri di depan pintu
dan bisa melihat ke dalam, mereka melihat
bagian dalam gedung itu tidaklah terlalu gelap
seperti dugaan awal mereka. Pintu itu memperlihatkan
ruang depan berbayang-bayang yang
tampaknya kosong, tapi di sisi ruang depan
yang lebih jauh tampak sederetan pilar dengan
lengkungan di bagian atas tiap dua pilar. Di
balik lengkungan tersebut mengalir lebih banyak
cahaya temaram aneh yang sama. Mereka menyeberangi
ruang depan tersebut, berjalan dengan
sangat hati-hati karena khawatir ada
lubang-lubang di lantai atau apa pun yang
mungkin tergeletak di sana yang bisa membuat
mereka tersandung. Perjalanan itu rasanya lama
sekali. Ketika mencapai sisi lain ruang itu,
mereka melewati pilar-pilar dan mendapati diri
mereka berada di halaman lain yang lebih
luas.
"Sepertinya tempat itu tidak terlalu aman,"
kata Polly sambil menunjuk ke suatu tempat
di mana dindingnya condong ke depan dan
tampak siap runtuh ke halaman. Di satu tempat
ada pilar yang hilang di antara dua lengkungan
dan bagian yang seharusnya berada di bagian
atas pilar, hanya bergantung di sana tanpa
69
disangga apa pun. Tampak jelas, kota itu telah
diterlantarkan selama ratusan, bahkan mungkin
ribuan, tahun.
"Kalau tempat ini bertahan hingga saat ini,
kurasa akan bisa bertahan lebih lama lagi,"
kata Digory. "Tapi kita harus benar-benar bergerak
tanpa suara. Kau tahu bukan terkadang
suara pelan sekalipun bisa membuat segalanya
runtuh—seperti salju longsor di Pegunungan
Alpen."
Mereka keluar dari halaman itu menuju gerbang
lain, menaiki tangga besar nan tinggi,
dan melalui ruang-ruang luas yang terbuka
menuju ruang-ruang lain sampai kau merasa
pusing hanya karena ukuran tempat itu. Sesekali
mereka mengira bakal keluar ke tempat
terbuka dan melihat dataran macam apa yang
mengelilingi istana besar itu. Tapi setiap kali
berjalan, mereka hanya mencapai halaman lain.
Istana ini pastinya merupakan tempat yang
luar biasa saat penduduknya masih tinggal di
sini. Di salah satu sisi ada patung yang dulu
adalah air mancur. Monster batu besar dengan
sayap terentang lebar berdiri dengan mulut
terbuka dan kau bisa melihat pipa kecil di
bagian belakang mulutnya, dari sanalah dulu
air keluar. Di bawah patung itu ada mangkuk
70
batu lebar untuk menadahi airnya, tapi kini
mangkuk itu kering bagaikan padang pasir.
Di tempat-tempat lain ada batang-batang
kering sejenis tanaman rambat yang telah tumbuh
mengelilingi pilar-pilar dan membuat sebagian
pilar tersebut runtuh. Tapi tanaman itu
71
sudah lama mati. Dan tidak ada semut, labahlabah,
atau makhluk hidup lain yang kaupikir
bisa kautemui di antara reruntuhan. Tanah
kering yang terdapat di antara batu lantaibatu
lantai pun tidak ditumbuhi rumput atau
lumut.
Keadaan di tempat itu begitu mati di seluruh
sudutnya hingga bahkan Digory pun mulai
berpikir sebaiknya mereka segera mengenakan
cincin kuning dan kembali ke hutan hidup
yang hangat dan hijau di tempat antara. Pada
saat itulah mereka menemukan dua daun pintu
raksasa yang terbuat dari sejenis logam yang
mungkin saja emas. Salah satu daun pintu itu
sedikit terbuka. Jadi tentu saja mereka masuk
untuk melihat ke dalam. Keduanya terkejut
dan menarik napas panjang: karena di sinilah
akhirnya ada sesuatu yang pantas dilihat.
Selama beberapa saat mereka berpikir
ruangan tersebut dipenuhi orang—ratusan
orang, semuanya sedang duduk, dan semuanya
bergeming. Polly dan Digory juga, seperti yang
bisa kautebak, berdiri tanpa bergerak cukup
lama karena melihat pemandangan di depan
mereka. Tapi akhirnya mereka memutuskan
yang sedang mereka pandangi tidaklah mungkin
orang sungguhan. Tidak ada gerakan maupun
72
suara embusan napas di antara mereka semua.
Orang-orang itu seperti patung lilin terhebat
yang pernah kaulihat.
Kali ini Polly yang berjalan duluan. Ada
sesuatu di ruangan ini yang menarik rasa ingin
tahunya dibanding rasa ingin tahu Digory:
semua sosok di sana mengenakan pakaian yang
menakjubkan. Kalau kau sedikit saja tertarik
pada pakaian, kau tidak akan tahan untuk
tidak melihat lebih dekat. Berkas-berkas warna
pada pakaian-pakaian ini pun membuat
ruangan itu tampak, meski tidak bisa dibilang
ceria, begitu kaya dan anggun setelah semua
debu dan kekosongan di tempat lain. Ruangan
itu juga memiliki lebih banyak jendela dan
jauh lebih terang.
Aku nyaris tidak bisa melukiskan pakaianpakaian
mereka. Sosok-sosok itu semuanya berjubah
dan mengenakan mahkota di kepala
mereka. Jubah-jubah mereka berwarna merah
tua, abu-abu keperakan, ungu tua, dan hijau
gelap. Tampak pola-pola hias, juga gambar
bunga, hewan liar ajaib, disulam di permukaan
jubah-jubah tersebut. Batu-batu berharga dalam
ukuran dan kilau menakjubkan menatap dari
mahkota-mahkota mereka, juga dari kalungkalung
yang menggantung di sekeliling leher
73
mereka, mengintip dari segala tempat semuanya
terpasang.
"Kenapa semua pakaian itu tidak lapuk sejak
zaman dulu?" tanya Polly.
"Sihir," bisik Digory. "Tidakkah kau bisa
merasakannya? Aku berani bertaruh seluruh
ruangan ini beku karena mantra sihir. Aku
bisa merasakannya sejak detik pertama kita
masuk."
"Satu saja pakaian ini bisa berharga ratusan
pound" komentar Polly.
Tapi Digory lebih tertarik pada wajah-wajah
mereka, dan memang semua wajah itu pantas
dipandangi. Orang-orang itu duduk di kursi
batu mereka di masing-masing sisi ruangan,
bagian tengahnya dibiarkan kosong. Kau bisa
berjalan dan memandangi wajah-wajah itu bergiliran.
74
"Mereka orang-orang baik, menurutku,"
ucap Digory.
Polly mengangguk. Semua wajah yang bisa
mereka lihat memang tampak baik. Baik para
pria maupun wanitanya tampak ramah dan
bijaksana, dan mereka tampaknya berasal dari
keturunan berwajah tampan. Tapi setelah anakanak
itu berjalan beberapa langkah lebih jauh
di ruangan tersebut, mereka sampai pada
wajah-wajah yang tampak agak berbeda.
Wajah-wajah di sini begitu serius. Kau akan
merasa perlu memerhatikan etiket dan sopan
santun bila bertemu orang-orang seperti itu
dalam kehidupanmu. Ketika Polly dan Digory
berjalan lebih jauh lagi, mereka mendapati diri
mereka berada di antara wajah-wajah yang
tidak mereka sukai: ini terjadi kira-kira di
tengah ruangan. Wajah-wajah itu tampak begitu
kuat, bangga, dan bahagia, tapi mereka tampak
kejam. Dan saat mereka lebih jauh berjalan,
wajah-wajah di sana tampak lebih kejam. Lebih
jauh lagi, mereka masih tampak kejam tapi
tidak lagi tampak bahagia. Wajah-wajah itu
bahkan tampak penuh keputusasaan: seolah
pemilik-pemiliknya telah melakukan hal-hal buruk
dan menderita karena hal-hal buruk. Sosok
terakhir dari deretan orang itu adalah yang
75
paling menarik—wanita yang pakaiannya lebih
mewah daripada yang lainnya, sangat tinggi
(tapi semua sosok dalam ruangan itu memang
lebih tinggi daripada orang-orang di dunia
kita), dengan ekspresi wajah yang begitu keras
dan penuh kebanggaan sehingga kau akan
menahan napas bila melihatnya. Namun wanita
itu juga cantik. Bertahun-tahun kemudian, saat
telah menjadi pria tua, Digory berkata dia
belum pernah melihat orang secantik wanita
itu selama hidupnya. Tapi wajar juga bila
ditambahkan bahwa Polly berkata dia tidak
melihat apa pun yang spesial pada wanita itu.
Wanita ini, seperti yang kukatakan tadi, adalah
sosok terakhir, tapi ada banyak kursi kosong
setelahnya, seolah ruangan itu telah dimaksudkan
untuk lebih banyak lagi koleksi
sosok.
"Aku ingin sekali tahu cerita di balik semua
ini," kata Digory. "Ayo kembali dan melihat
meja di tengah ruangan ini."
Benda yang berada di tengah ruangan itu
sebenarnya bukanlah meja. Benda itu pilar
kotak setinggi kira-kira semeter lebih dan di
atasnya berdiri arca emas yang digantungi bel
emas kecil. Di samping pilar itu tergeletak
palu emas kecil untuk membunyikan belnya.
76
"Kira-kira apa ya... Hmmm... Apa ya...,"
kata Digory.
"Sepertinya ada sesuatu yang tertulis di sini,"
kata Polly, menundukkan badan dan memandangi
salah satu pilar tersebut.
"Ya ampun, ternyata memang ada," ucap
Digory. "Tapi tentu saja kita tidak akan bisa
membacanya."
"Benarkah begitu? Aku tidak yakin," kata
Polly.
Mereka berdua memandangi tulisan itu lekatlekat,
seperti yang mungkin sudah kauduga,
huruf-huruf yang dipahat ke batu pilar itu
memang aneh. Tapi kini terjadi keajaiban besar:
karena saat mereka memandanginya, walaupun
bentuk huruf-huruf aneh itu tidak berubah,
mereka mendapati diri mereka bisa memahami
semuanya. Kalau saja Digory ingat kata-katanya
sendiri beberapa saat lalu, bahwa ini ruangan
yang tersihir, mungkin dia bakal bisa menebak
sihirnya mulai bekerja. Tapi rasa penasaran
terlalu menguasai dirinya, sehingga dia tidak
bisa memikirkan itu. Dia semakin ingin tahu
apa yang tertulis di pilar tersebut. Dan tak
lama kemudian mereka berdua pun tahu. Yang
tertulis adalah sesuatu yang kira-kira begini
bunyinya—setidaknya inilah yang bisa dicerna
77
walaupun puisi itu sendiri, ketika kau membacanya
di sana, lebih bagus:
Tentukan pilihan, wahai petualang asing,
Bunyikan bel, dan hadapi bahaya genting,
Atau teruslah penasaran, hingga lenyap kewarasan,
Akan apa yang bakal terjadi
bila saja kaulakukan.
"Apa ini?" seru Polly. "Kita kan tidak mau
mendapatkan bahaya apa pun."
"Ah, tapi tidakkah kau sadar tidak ada
pilihan lain?" tanya Digory. "Tidak mungkin
kita bisa menghindar sekarang. Kita bakal selalu
bertanya-tanya apa yang akan terjadi kalau
saja kita membunyikan bel ini. Aku tidak mau
pulang lalu penasaran setengah mati karena
selalu mengingatnya. Tidak perlu takut!"
"Jangan konyol begitu," kata Polly. "Memangnya
bakal ada orang yang mati karena
penasaran? Siapa yang peduli apa yang bakal
terjadi?"
"Menurutku semua orang yang sudah pergi
sejauh ini bakal terus bertanya-tanya sampai
membuatnya tidak waras. Itulah Sihir yang
menguasai tempat ini. Aku bahkan bisa merasakannya
mulai bekerja pada diriku."
78
"Yah, kalau aku tidak," kata Polly ketus.
"Dan aku tidak percaya kau merasakannya.
Kau hanya mengarang."
"Karena memang hanya itu yang kauketahui,"
kata Digory. "Soalnya kau perempuan.
Perempuan tidak pernah mau tahu apa
pun kecuali gosip dan meributkan orang-orang
yang bertunangan."
"Kau benar-benar mirip pamanmu waktu
berkata begitu, tahu," kata Polly.
"Kenapa kau mengubah topik pembicaraan?"
kata Digory. "Kita kan sedang membicarakan—"
"Benar-benar seperti pria dewasa!" kata Polly
dengan suara yang begitu dewasa, tapi dia
buru-buru menambahkan, dengan suara biasanya,
"Dan jangan bilang aku juga bersikap
seperti wanita, karena dengan begitu kau hanya
peniru yang payah."
"Aku bahkan tidak pernah bermimpi raemanggil
anak kecil sepertimu wanita," kata
Digory angkuh.
"Oh, jadi aku anak kecil, ya?" tanya Polly,
yang kini benar-benar marah. "Yah, kalau
begitu kau tidak perlu direpotkan dengan kehadiran
anak kecil lagi. Aku akan pergi. Aku
sudah muak dengan tempat ini. Dan aku juga
79
sudah muak padamu—dasar payah, sombong,
keras kepala!"
"Jangan lakukan itu!" kata Digory dengan
suara yang lebih galak daripada yang dimaksudkannya,
karena dia melihat tangan Polly
bergerak ke saku untuk mengambil cincin kuningnya.
Aku tidak bisa memaklumi apa yang
selanjutnya dia lakukan kecuali dengan mengatakan
Digory sangat menyesalinya di kemudian
hari (begitu juga begitu banyak orang
baik lainnya). Sebelum tangan Polly sampai di
sakunya, Digory mencengkeram pergelangan tangan
Polly, menahan tubuh Polly dengan punggungnya.
Lalu, sambil menghalangi lengan Polly
yang satu lagi dengan siku lainnya, Digory
membungkuk ke depan, meraih palu, dan membunyikan
bel emas itu dengan pukulan pelan
tapi pasti. Kemudian dia melepaskan Polly dan
mereka berdua terjatuh sambil saling menatap
dan terengah-engah keras. Polly mulai menangis,
bukan karena ketakutan, dan bahkan
bukan karena Digory telah menyakiti pergelangan
tangannya, tapi karena marah luar biasa.
Namun dua detik kemudian, ada sesuatu yang
menyita pikiran mereka sehingga pertengkaran
itu pun terlupakan.
Begitu dipukul bel itu mengeluarkan nada,
80
nada indah seperti yang mungkin sudah kauduga,
tidak terlalu keras pula. Tapi bukannya
menghilang ditelan angin, nada itu terus terdengar,
dan ketika itu terjadi bunyinya kian
mengeras. Sebelum semenit berlalu, bunyinya
kini telah menjadi dua kali lebih keras daripada
ketika kali pertama bersuara. Tak lama kemudian
suaranya kian mengeras sehingga jika
kedua anak itu berusaha berbicara (tapi mereka
tidak berniat berbicara saat ini—mereka hanya
berdiri di sana dengan mulut ternganga) mereka
tidak bakal bisa mendengar satu pun ucapan
mereka. Beberapa saat kemudian bunyinya sudah
menjadi begitu keras sehingga mereka tidak
bakal bisa mendengar satu sama lain bahkan
kalaupun mereka berteriak. Dan suaranya terus
saja mengeras: semua dalam satu nada, suara
indah yang tak berakhir, walaupun ada sesesuatu
yang mengerikan dalam keindahan itu,
hingga semua udara dalam ruangan besar itu
seolah berdenyut karenanya dan mereka bisa
merasakan lantai batu di kaki mereka bergetar.
Kemudian akhirnya suara bel itu mulai bercampur
dengan bunyi lain, suara samar mengerikan
yang awalnya terdengar seperti geraman
kereta yang datang dari kejauhan, kemudian
seperti gebrakan pohon tumbang. Mereka
81
mendengar sesuatu seperti benda-benda berat
berjatuhan. Akhirnya, bersamaan dengan gemuruh
yang mendadak, dan guncangan yang nyaris
membuat mereka terbang di udara, sekitar
seperempat langit-langit di salah satu ujung
ruangan mulai runtuh, bongkahan-bongkahan
batu besar berjatuhan di sekitar mereka, dan
dinding-dinding rontok. Suara bel berhenti.
Awan debu menipis dan akhirnya menghilang.
Segalanya menjadi sunyi kembali.
Tidak pernah diketahui apakah runtuhnya
langit-langit itu disebabkan Sihir, ataukah karena
suara keras tak tertahankan dari bel itu
kebetulan mencapai not yang memecah pertahanan
dinding-dinding rapuh itu.
"Nah! Kuharap kau puas sekarang," bentak
Polly.
"Yah, toh sekarang sudah berakhir," kata
Digory.
Keduanya punya pikiran yang sama, namun
belum pernah dalam seumur hidup mereka,
mereka begitu keliru.
82
KEDUA anak itu berdiri berhadapan di
seberang pilar tempat bel tadi tergantung.
Benda itu masih bergetar walau tidak lagi
mengeluarkan suara apa pun. Mendadak mereka
mendengar suara pelan dari ujung ruangan
yang masih tidak rusak. Mereka menoleh secepat
kilat untuk melihat suara apakah itu.
Salah satu sosok berjubah—sosok yang duduk
paling jauh, wanita yang menurut Digory cantik
sekali—berdiri dari kursinya. Ketika dia berdiri,
mereka menyadari wanita itu lebih tinggi daripada
dugaan mereka. Dan kau bakal bisa
langsung melihat, bukan hanya dari mahkota
dan jubahnya, tapi dari kilatan mata juga
lekuk bibirnya, wanita ini ratu agung. Dia
melihat ke sekeliling ruangan dan kerusakan
yang terjadi di sana, lalu memandang kedua
83
BAB 5
Kata Kemalangan
anak itu, tapi kau tidak bakal bisa menebak
dari ekspresi wajahnya apa yang sedang dia
pikirkan, apakah dia sedang terkejut atau tidak.
Dia berjalan ke depan dengan langkah-langkah
panjang dan cepat.
"Siapa yang telah membangunkanku? Siapa
yang telah mematahkan mantra?"
"Kurasa akulah orangnya," kata Digory.
"Kau!" kata sang ratu, meletakkan tangannya
di bahu Digory—tangannya putih dan indah,
tapi Digory bisa merasakan tangan itu juga
sekuat penjepit besi. "Kau? Tapi kau hanyalah
anak-anak, anak biasa. Hanya dengan pan-
84
dangan sekilas, siapa pun bisa langsung tahu
kau tidak memiliki setetes pun darah bangsawan
atau kemuliaan di nadimu. Kenapa anak
sepertimu berani memasuki rumah ini?"
"Kami datang dari dunia lain, dengan Sihir,"
kata Polly, yang berpikir sudah saatnya sang
ratu menyadari kehadirannya seperti dia menyadari
keberadaan Digory.
"Apakah ini benar?" tanya sang ratu, masih
memandangi Digory dan tidak melihat bahkan
sekilas pun ke Polly.
"Ya, itu benar," jawab Digory.
Sang ratu meletakkan tangannya yang lain
di bawah dagu Digory dan mengangkatnya
supaya bisa lebih jelas melihat wajah anak
lelaki itu. Digory berusaha balas menatap, tapi
tak lama kemudian dia harus menurunkan
pandangannya. Ada sesuatu dalam mata sang
ratu yang menguasainya. Setelah sang ratu
memerhatikan wajah Digory selama lebih dari
semenit, dia melepaskan dagu Digory dan berkata:
"Kau bukan penyihir. Tiada tanda penyihir
pada dirimu. Kau pasti hanya pelayan penyihir.
Karena Sihir lainlah kau bisa sampai di sini."
"Aku ada di sini karena pamanku, Paman
Andrew," kata Digory.
85
Tepat pada saat itu—bukan di ruangan tempat
mereka berada, tapi di suatu tempat yang
sangat dekat dari sana—terdengarlah suara runtuh
pertama, kemudian suara sesuatu retak,
lalu gemuruh bebatuan rubuh, dan lantai pun
bergetar.
"Terlalu berbahaya berada di sini," kata
sang ratu. "Seluruh tempat ini akan hancur.
Kalau kita tidak keluar dari sini sekarang,
dalam hitungan menit kita akan terkubur di
dalam reruntuhannya." Dia berbicara dengan
tenang seolah hanya sedang memberitahu jam
berapa sekarang. "Ayo," dia menambahkan
kemudian menjulurkan kedua tangannya ke
Digory dan Polly. Polly, yang tidak menyukai
sang ratu dan merasa agak merajuk, tidak
akan membiarkan tangannya diraih kalau saja
dia punya pilihan lain. Tapi walaupun sang
ratu berbicara dengan nada yang tenang, gerakannya
secepat pikiran. Sebelum Polly menyadari
apa yang sedang terjadi, tangan kirinya
telah ditangkap tangan yang jauh lebih besar
dan kuat daripada miliknya sehingga dia tidak
bisa melakukan apa-apa.
Wanita ini mengerikan sekali, pikir Polly.
Dia cukup kuat untuk mematahkan lenganku
hanya dengan satu puntiran. Dan sekarang
86
karena dia mencengkeram tangan kiriku, aku
tidak bisa mengambil cincin kuning. Kalau
aku berusaha menjulurkan tangan kananku ke
saku kiriku, aku mungkin bakal bisa meraihnya
sebelum dia menanyakan apa yang sedang kulakukan.
Apa pun yang terjadi kami tidak
boleh membiarkan dia tahu soal cincin-cincin
ini. Kuharap Digory masih berakal sehat dan
mampu menutup mulut. Kalau saja aku bisa
berbicara hanya berdua dengannya.
Sang ratu membimbing mereka keluar dari
Aula Sosok menuju koridor panjang kemudian
melalui labirin aula-aula lain, tangga-tangga,
dan lapangan. Lagi-lagi mereka mendengar
suatu bagian istana besar itu runtuh, terkadang
cukup dekat dengan mereka. Pernah sekali,
area besar roboh bersamaan bunyi keras hanya
beberapa saat setelah mereka berjalan melaluinya.
Sang ratu berjalan cepat—kedua anak itu
harus berlari kecil supaya bisa menyamai langkahnya—
tapi dia tidak menunjukkan tandatanda
ketakutan. Digory berpikir, dia berani
sekali. Juga kuat. Ini dia yang namanya ratu!
Mudah-mudahan dia mau menceritakan kisah
rempat ini.
Sang ratu memang memberitahu mereka beberapa
hal saat mereka berjalan:
87
88
"Itu pintu menuju penjara bawah tanah,"
dia akan berkata, atau "Jalan itu menuju
ruang-ruang utama penyiksaan", atau "Di sini
dulu aula jamuan pesta tempat kakek buyutku
menjamu tujuh ratus bangsawan untuk berpesta
pora kemudian membunuh mereka semua sebelum
mereka menghabiskan minuman mereka.
Mereka memiliki pikiran-pikiran memberontak."
Akhirnya mereka sampai ke suatu aula yang
lebih besar dan lengang daripada yang pernah
mereka lihat sebelumnya. Dari ukuran dan
bentuk pintu-pintu besar di ujung jauhnya,
Digory berpikir akhirnya mereka telah sampai
di pintu masuk utama. Dalam kasus ini dia
benar. Pintu-pintu itu berwarna hitam kelam,
mungkin terbuat dari kayu ebony atau semacam
logam hitam yang tidak ditemukan di dunia
kita. Pintu-pintu tersebut dipasung dengan
palang-palang besar, yang sebagian besarnya
terlalu tinggi untuk diraih dan terlalu berat
untuk diangkat. Digory bertanya-tanya bagaimana
caranya mereka akan keluar.
Sang ratu melepaskan pegangannya dan
mengangkat lengan. Dia menegakkan badan
dan berdiri bergeming. Kemudian dia mengatakan
sesuatu yang tidak bisa dimengerti kedua
anak itu (yang pasti kedengarannya mengerikan)
89
dan bergerak seolah melemparkan sesuatu ke
pintu-pintu itu. Lalu kedua daun pintu yang
tinggi dan berat itu bergetar beberapa detik
seolah keduanya terbuat dari sutra, kemudian
luluh lantak hingga tidak tersisa apa pun kecuali
tumpukan debu di ambang pintu.
"Fiuh!" siul Digory.
"Apakah majikan penyihirmu, pamanmu, punya
kekuatan sepertiku?" tanya sang ratu, dia
mencengkeram keras tangan Digory lagi. "Tapi
90
aku akan tahu sendiri nanti. Sementara itu,
ingatlah apa yang telah kaulihat. Inilah yang
terjadi pada benda-benda, juga orang-orang,
yang menghalangi kehendakku."
Cahaya yang jauh lebih terang daripada yang
telah kedua anak itu lihat di negeri ini kini
meruah melalui lubang pintu yang terbuka
lebar, lalu ketika sang ratu membimbing mereka
melewatinya mereka tidak terkejut ketika mendapati
diri mereka berada di udara terbuka.
Angin yang menerpa wajah mereka terasa dingin,
tapi entah kenapa lembap dan tidak
segar. Mereka kini berada di teras tinggi, di
bawah mereka terbentang daratan luas.
Rendah di bawah dan di dekat horison,
bergantung matahari merah besar, lebih besar
daripada matahari kita. Digory langsung merasa
matahari itu juga berusia lebih tua daripada
matahari kita: matahari yang mendekati ajal,
lelah menatap dunia di bawahnya. Di sebelah
kiri matahari itu, lebih tinggi di atas, tampak
sebuah bintang, besar dan bersinar terang.
Hanya dua benda itu yang terlihat di langit
kelam, keduanya membentuk kelompok muram.
Dan di bumi, di setiap arah, sejauh mata bisa
memandang, terbentang kota luas tempat tidak
terlihat satu pun makhluk hidup di dalamnya.
91
Dan semua kuil, menara, istana, piramid, juga
jembatan menciptakan bayangan-bayangan panjang
yang tampak mengancam di bawah sinar
matahari yang melemah itu. Sebuah sungai
besar pernah mengalir menembus kota tersebut,
tapi airnya telah lama mengering, dan kini
yang tersisa tinggal selokan lebar abu-abu berdebu.
"Pandanglah baik-baik pemandangan yang
tidak akan pernah dilihat mata mana pun
lagi," kata sang ratu. "Begitulah Charn, kota
menakjubkan, kota Raja di antara para Raja,
keajaiban dunia, mungkin keajaiban semua dunia.
Apakah pamanmu memerintah kota sehebat
ini, Nak?"
"Tidak," kata Digory. Dia baru berniat menjelaskan
Paman Andrew tidaklah memerintah
kota apa pun, tapi sang ratu sudah melanjutkan:
"Kota ini sunyi sekarang. Tapi aku telah
berdiri di sini ketika seluruh udara dipenuhi
suara Charn. Entakan langkah kaki, derak
roda, lecutan pecut, dan erangan para budak,
gemuruh kereta kuda, dan gendang-gendang
pengorbanan ditabuh di kuil-kuil. Aku telah
berdiri di sini (tapi saat itu akhir sudah begitu
dekat) ketika pekikan perang terdengar dari
setiap jalan dan air yang mengalir di Sungai
92
Charn berwarna merah." Dia berhenti sejenak
lalu menambahkan, "Dalam satu detik, semua
itu telah dihapus oleh seorang wanita untuk
selama-lamanya."
"Siapa?" tanya Digory dengan suara pelan,
tapi dia telah menebak jawabannya.
"Aku," jawab sang ratu. "Aku, Jadis si ratu
terakhir, juga ratu seluruh dunia."
Kedua anak itu berdiri dalam diam, tubuh
mereka gemetar dalam angin dingin.
"Semua karena salah saudariku," kata sang
ratu. "Dia yang membuatku melakukan itu.
Semoga kutukan segala Kekuatan mengikatnya
selamanya! Aku sudah siap berdamai kapan
saja—ya, juga untuk mengampuni jiwanya, kalau
saja dia membiarkan takhta menjadi milikku.
Tapi tidak. Keangkuhannya telah menghancurkan
seluruh dunia. Bahkan setelah perang
dimulai, ada perjanjian sah bahwa tidak ada
pihak yang boleh menggunakan Sihir. Tapi
ketika dia melanggar janjinya itu, apa lagi
yang bisa kulakukan? Bodoh! Seolah dia tidak
tahu aku punya lebih banyak Sihir daripada
dirinya! Dia bahkan tahu aku memiliki rahasia
Kata Kemalangan. Apakah dia pikir—tapi dia
memang selalu jadi yang terlemah di antara
kami—aku tidak akan menggunakannya?"
93
"Apa itu?" tanya Digory.
"Rahasia di antara semua rahasia," kata
Ratu Jadis. "Telah lama menjadi pengetahuan
semua raja besar ras kami bahwa ada kata
yang, kalau diucapkan dengan upacara layak,
bisa menghancurkan seluruh makhluk hidup
kecuali orang yang mengucapkannya. Tapi para
raja zaman dahulu lemah dan berhati lembek.
Mereka mengikat diri mereka sendiri dan semua
orang yang mendatangi mereka, dengan sumpah
besar untuk tidak akan pernah bahkan berusaha
mencari pengetahuan tentang kata itu.
Tapi aku telah mempelajarinya di tempat rahasia
dan membayar harga mahal untuk mempelajarinya.
Aku tidak menggunakannya hingga
saudaraiku memaksaku. Aku bertempur untuk
mengatasinya dengan berbagai cara lain.
Aku menumpahkan darah pasukanku seperti
air—"
"Monster!" gumam Polly.
"Pertempuran besar terakhir," kata sang ratu,
"pecah selama tiga hari di Charn ini. Selama
tiga hari aku memandang ke bawah, mengawasinya
dari tempat ini. Aku tidak menggunakan
kekuatanku hingga prajurit terakhirku terjatuh,
lalu wanita terkutuk itu, saudariku, berjalan
di depan para pemberontaknya dan sudah
94
setengah jalan menaiki tangga-tangga besar
yang menghubungkan kota dengan teras ini.
Kemudian aku menunggu hingga kami begitu
dekat supaya kami bisa menatap wajah satu
sama lain. Dia membinarkan mata kejamnya
yang mengerikan saat memandangku dan berkata,
'Kemenangan.' 'Ya,' aku berkata, 'Kemenangan,
tapi bukan kemenanganmu.' Kemudian
aku mengucapkan Kata Kemalangan. Sedetik
kemudian aku adalah makhluk hidup terakhir
di bawah matahari."
"Tapi bagaimana dengan orang-orang lain?"
Digory terperangah.
"Orang-orang lain apa, Nak?" tanya sang
ratu.
"Semua rakyat biasa," kata Polly, "orangorang
yang tidak pernah melukaimu. Dan semua
wanita, anak-anak, juga hewan-hewan."
"Tidakkah kau mengerti?" tanya sang ratu
(masih berbicara pada Digory). "Aku adalah
ratu. Mereka semua rakyatku. Untuk apa lagi
mereka ada kalau bukan untuk melaksanakan
kemauanku?"
"Tetap saja malang benar nasib mereka,"
kata Digory.
"Aku lupa kau hanyalah anak biasa. Bagaimana
mungkin kau mengerti logika sebuah
95
Negeri? Kau harus belajar, Nak, bahwa apa
yang mungkin salah bagimu dan rakyat biasa
lainnya tidaklah salah bagi ratu besar seperti
diriku. Beban dunia berada di bahu kami.
Kami harus dibebaskan dari segala peraturan.
Jalan nasib kami tinggi dan sepi."
Digory mendadak teringat Paman Andrew
pernah menggunakan kata-kata yang persis
sama. Tapi kata-kata itu terdengar lebih anggun
ketika Ratu Jadis yang mengucapkannya, mungkin
karena Paman Andrew tidaklah setinggi
210 sentimeter dan cantik memesona.
"Kemudian apa yang kaulakukan setelahnya?"
kata Digory.
"Aku telah memasang mantra-mantra kuat
di aula tempat patung-patung leluhurku duduk.
Dan kekuatan mantra-mantra itu akan membuatku
tertidur bersama mereka, juga seperti
patung dan tidak membutuhkan makanan maupun
api, walaupun untuk ribuan tahun lamanya,
sampai seseorang datang, memukul bel,
dan membangunkanku."
"Apakah Kata Kemalangan yang menjadikan
matahari begitu?" tanya Digory.
"Seperti apa?" kata Jadis.
"Begitu besar, begitu merah, dan begitu dingin."
96
"Sejak dulu selalu begitu," kata Jadis. "Setidaknya,
selama ratusan ribu tahun. Apakah
duniamu memiliki jenis matahari yang berbeda?"
"Ya, matahari kami lebih kecil dan kuning.
Juga memberi lebih banyak panas."
Sang ratu mengeluarkan suara panjang. "A-aah!"
Dan di wajahnya Digory melihat ekspresi
lapar dan serakah yang sama dengan yang
pernah dilihatnya pada wajah Paman Andrew.
"Jadi," katanya, "duniamu dunia yang lebih
muda."
Dia berhenti sejenak untuk melihat sekali
lagi kota terlantar itu—kalaupun dia merasakan
penyesalan atas segala kejahatan yang telah
dilakukannya di sana, dia tidak menunjukkannya
sama sekali—kemudian berkata:
"Nah, ayo kita berangkat. Dingin di sini di
akhir segala zaman."
"Berangkat ke mana?" tanya kedua anak
itu.
"Ke mana?" ulang Jadis terkejut. "Tentu
saja ke duniamu."
Polly dan Digory bersitatap, terpaku ketakutan.
Sejak awal Polly sudah tidak menyukai
sang ratu, dan bahkan Digory, kini setelah dia
mendengar ceritanya, merasa telah cukup men-
97
dengar tentang wanita itu. Jelas sekali, dia
bukanlah sejenis orang yang ingin kita ajak
pulang. Dan kalaupun mereka menyukainya,
mereka tidak tahu bagaimana caranya. Mereka
sendiri ingin pergi dari sana, tapi Polly tidak
bisa meraih cincinnya dan tentu saja Digory
tidak bisa pergi tanpanya. Wajah Digory menjadi
merah sekali dan dia berkata dengan terbata-
bata.
"Oh—oh—dunia kami. Aku ti-tidak raenyangka
kau mau pergi ke sana."
"Untuk apa lagi kau dikirim ke sini kalau
bukan untuk menjemputku?" tanya Jadis.
"Aku yakin kau tidak akan menyukai dunia
kami sama sekali," kata Digory. "Bukan tempat
yang pantas untukmu, ya kan, Polly? Membosankan
sekali di sana, benar-benar tidak
pantas untuk dilihat."
"Tak lama lagi pasti akan jadi pantas dilihat
begitu aku memerintahnya," jawab sang ratu.
"Oh, tapi kau tidak bisa melakukan itu,"
kata Digory. "Keadaannya berbeda. Mereka
tidak akan membiarkanmu."
Di wajah sang ratu terkembang senyum meremehkan.
"Banyak raja hebat," katanya, "berpikir
mereka bisa bertahan melawan Kerajaan
Charn. Tapi mereka semua terjatuh dan nama
98
mereka dilupakan. Bocah bodoh! Apakah kaupikir
aku, dengan kecantikan dan Sihir-ku,
tidak akan memiliki seluruh duniamu di bawah
kakiku sebelum satu tahun berlalu? Siapkan
mantramu dan segera bawa aku ke sana."
"Ini mengerikan sekali," kata Digory ke
Polly.
"Mungkin kau mengkhawatirkan pamanmu,"
kata Jadis. "Tapi kalau dia menghormatiku
dengan tulus, dia diperkenankan menyimpan
nyawa dan takhtanya. Aku tidak datang untuk
berperang melawannya. Dia pasti penyihir besar
karena telah menemukan cara mengirimmu ke
sini. Apakah dia raja seluruh duniamu atau
hanya sebagian?"
"Dia bukan raja daerah mana pun," jawab
Digory.
"Kau berbohong," kata sang ratu. "Bukankah
Sihir selalu diturunkan lewat darah bangsawan?
Siapa yang pernah mendengar rakyat
biasa menjadi penyihir? Aku bisa melihat kebenaran
biarpun tidak kauucapkan. Pamanmu
adalah raja besar dan ahli sihir terhebat di
duniamu. Dan dengan kemampuannya dia telah
melihat bayangan wajahku, pada semacam cermin
ajaib atau mata air bertuah. Lalu karena
kekagumannya akan kecantikanku dia telah
99
membuat mantra kuat yang mengguncang
duniamu hingga ke akarnya, mengirimmu melewati
padang pasir luas di antara dunia dan
dunia untuk meminangku, membawaku ke hadapannya.
Jawablah: bukankah begitu kejadiannya?"
"Yah, tidak juga sih," jawab Digory.
"Tidak juga?" teriak Polly. "Semua itu benarbenar
omong kosong sejak awal sampai akhir."
"Makhluk rendah!" teriak sang ratu, menoleh
penuh kemarahan ke arah Polly dan menjambak
rambutnya, di bagian paling atas kepalanya,
di tempat yang paling menyakitkan. Tapi
dengan melakukan itu dia melepaskan kedua
tangan Digory dan Polly. "Sekarang," teriak
Digory, dan "Cepat!" teriak Polly. Mereka
membenamkan tangan kiri mereka ke saku.
Mereka bahkan tidak perlu mengenakan cincincincin
itu. Di detik mereka menyentuh cincin,
keseluruhan dunia suram itu lenyap dari penglihatan
mereka. Mereka kini bergerak naik
dengan cepat dan cahaya hijau hangat semakin
mendekat di atas mereka.
100
LEPASKAN! Lepaskan!" pekik Polly.
"Aku bahkan tidak menyentuhmu!" kata
Digory.
Kemudian kepala mereka keluar dari mata
air dan sekali lagi kesunyian terang Hutan di
Antara Dunia-dunia menyelimuti mereka. Hutan
itu terasa lebih kaya, hangat, dan damai daripada
sebelumnya setelah mereka mengalami
sesak kematian dan reruntuhan di tempat yang
baru saja mereka tinggalkan. Kurasa, bila diberi
kesempatan, mereka bakal sekali lagi lupa akan
siapa diri mereka dan dari mana mereka darang,
lalu berbaring menikmati ketenangan, setengah
tertidur, mendengarkan pepohonan tumbuh.
Tapi kali ini ada sesuatu yang membuat
mata mereka terbuka selebar mungkin. Segera
setelah mereka menapakkan kaki ke rerum-
101
Awal Segala Kesusahan
Paman Andrew
BAB 6
putan, mereka mendapati bukan hanya mereka
berdua yang ada di sana. Sang ratu atau sang
penyihir (terserah kalian mau memanggilnya
siapa) telah muncul bersama mereka, mencengkeram
keras rambut Polly. Itulah sebabnya
Polly berteriak-teriak, "Lepaskan!"
Ini membuktikan, secara tidak sengaja, satu
hal lagi tentang cincin yang belum diberitahukan
Paman Andrew kepada Digory karena
pria itu sendiri belum mengetahuinya. Untuk
melompat dari dunia ke dunia dengan salah
satu cincin itu, kau tidak perlu mengenakan
atau menyentuhnya sendiri, cukup menyentuh
seseorang yang sedang menyentuh cincin itu.
Dengan begitu cincin-cincin tersebut bekerja
seperti magnet, dan semua orang tahu kalau
kau mengangkat jarum dengan magnet, jarum
lain yang menyentuh jarum pertama juga akan
ikut terangkat.
Sekarang setelah kau melihatnya di hutan,
Ratu Jadis tampak berbeda. Dia kelihatan lebih
pucat daripada sebelumnya, begitu pucat sehingga
nyaris tidak tersisa kecantikan pada
dirinya. Dia juga membungkuk dan tampak
kesulitan bernapas, seolah udara di tempat itu
mencekiknya. Kedua anak itu tidak sedikit
pun merasakan takut padanya sekarang.
102
"Lepaskan! Lepaskan rambutku," kata Polly.
"Mau apa kau sebenarnya?"
"Hei! Lepaskan rambutnya. Sekarang juga,"
kata Digory.
Mereka berdua berbalik dan bergulat dengan
Jadis. Mereka lebih kuat daripada ratu itu dan
hanya dalam hitungan detik telah memaksanya
melepaskan cengkeraman. Sang ratu mundur
dengan langkah terhuyung-huyung, terengahengah,
ada ketakutan dalam matanya.
"Cepat, Digory!" kata Polly. "Ganti cincin
dan pergi ke mata air dunia kita."
"Tolong! Tolong! Kasihanilah aku!" jerit sang
penyihir dengan suara lemah, tergopoh-gopoh
mengejar mereka. "Bawalah aku bersama kalian.
Kalian tidak bisa meninggalkanku di tempat
mengerikan ini. Tempat ini akan membunuhku."
"Tapi ini sesuai logika negerimu," kata Polly
penuh kebencian. "Seperti ketika kau membunuh
semua orang di duniamu sendiri. Ayo
cepat, Digory." Mereka telah mengenakan cincin
hijau mereka, tapi Digory berkata:
"Ah, sial! Apa yang harus kita lakukan?"
Dia tidak bisa mencegah dirinya merasa agak
kasihan pada sang ratu.
"Aduh, jangan begitu bodoh," kata Polly.
103
Aku berani bertaruh sepuluh lawan satu dia
hanya bersandiwara. Ayolah." Kemudian kedua
anak itu melompat ke dalam mata air menuju
dunia mereka. Untung kami membuat tanda,
pikir Polly. Namun ketika mereka melompat
Digory merasakan jari telunjuk dan ibu jari
besar yang dingin menangkap telinganya. Dan
ketika mereka tenggelam dan sosok-sosok samar
dunia kita mulai muncul, cengkeraman jari
telunjuk dan ibu jari itu kian kuat. Tampaknya
kekuatan sang penyihir mulai pulih. Digory
meronta dan menendang-nendang, tapi sama
sekali tidak ada gunanya. Beberapa saat kemudian
mereka mendapati diri mereka berada di
ruang kerja Paman Andrew. Dan di sana berdirilah
Paman Andrew sendiri, memandangi
makhluk menakjubkan yang telah dibawa
Digory dari dunia lain.
Paman Andrew punya alasan kuat untuk
terus menatap lekat. Digory dan Polly juga
melakukan hal yang sama. Tidak perlu diragukan
sang penyihir telah mengatasi rasa lemahnya,
dan kini kalau ada orang yang melihatnya
di dunia kita, dengan berbagai benda lazim di
sekelilingnya, dia benar-benar bisa membuat
orang itu menahan napas. Di Charn dia tampak
cukup mengancam, di London, dia mengerikan.
104
Dalam satu hal, mereka belumlah menyadari
hingga kini betapa besar tubuhnya. "Nyaris
bukan manusia" adalah yang dipikirkan Digory
ketika dia menatapnya, dan dia mungkin benar,
karena beberapa orang bilang ada darah raksasa
dalam keluarga kerajaan Charn. Tapi bahkan
tinggi tubuhnya pun bukanlah apa-apa
bila dibandingkan kecantikan, keganasan, dan
keliarannya. Dia kelihatan sepuluh kali lebih
hidup daripada sebagian besar orang yang bisa
ditemui di London. Paman Andrew menunduknunduk
dan menggosok-gosok tangannya dan
tampak, kalau mau jujur, amat sangat ketakutan.
Dia tampak seperti makhluk kecil
yang mengerut di samping sang penyihir.
Walaupun begitu, seperti yang dikatakan Polly
nanti, ada semacam kemiripan di antara wajah
sang penyihir dan Paman Andrew, sesuatu pada
ekspresi mereka. Itulah ekspresi yang dimiliki
semua penyihir jahat, "Tanda" yang Jadis pernah
katakan tidak bisa dia temukan pada
wajah Digory. Satu hal baik tentang melihat
mereka berdua bersama-sama adalah kau tidak
akan pernah lagi takut pada Paman Andrew,
seperti kau tidak akan takut pada ulat setelah
kau bertemu ular, atau takut pada sapi kalau
sudah bertemu banteng gila.
105
Huh! sergah Digory dalam hati. Dia penyihir?
Mendekati saja tidak. Ratu inilah penyihir
sesungguhnya.
Paman Andrew terus-menerus menggosok tangan
dan menunduk. Dia berusaha mengatakan
sesuatu yang sangat sopan, tapi mulutnya mengering
sehingga tak bisa bicara. "Percobaannya"
dengan cincin-cincin itu, begitu dia menyebutnya,
ternyata berbuah kesuksesan yang
lebih besar daripada harapannya; karena walaupun
dia telah berkutat dengan Sihir selama
106
bertahun-tahun, dia selalu meninggalkan bahaya
yang datang (sejauh yang bisa dilakukan seseorang)
pada orang lain. Kejadian seperti ini
tidak pernah dia alami sebelumnya.
Kemudian Jadis berkata, tidak terlalu keras,
tapi ada sesuatu dalam suaranya yang membuat
seluruh ruangan bergetar.
"Di mana sang penyihir yang telah memanggilku
ke dunia ini?"
"Ah—ah—Madam," Paman Andrew terperangah,
"saya merasa begitu bangga—sangat bahagia—
kehormatan yang begitu tak terduga—
kalau saja saya punya kesempatan untuk membuat
persiapan—saya—saya—"
"Di mana penyihir itu, bodoh?" tanya Jadis.
"Sa-sayalah orangnya, Madam. Saya harap
Anda mau memaafkan segala—ngng—kelancangan
yang mungkin dilakukan anak-anak
nakal ini. Saya pastikan tidak ada niatan untuk—"
"Kau?" kata sang ratu dengan suara yang
lebih mengerikan. Lalu dengan satu langkah
lebar, dia menyeberangi ruangan, meraih segenggam
rambut beruban Paman Andrew dan menarik
ke belakang kepalanya sehingga wajah
pria itu mendongak ke wajahnya. Kemudian
dia memerhatikan wajahnya seperti yang dia
107
lakukan sebelumnya pada Digory di istana
Charn. Paman Andrew terus mengejap-ngejapkan
mata dan menjilati bibirnya dengan gugup.
Akhirnya Jadis melepaskan pria itu, begitu
mendadak sehingga dia terempas ke dinding.
"Ternyata begitu," katanya penuh penghinaan,
"kau memang penyihir—atau semacamnya.
Berdirilah, budak, dan jangan duduk seolah
sedang berbicara dengan orang yang sejajar
denganmu. Bagaimana kau bisa mengenal
Sihir? Kau bukanlah bangsawan, aku berani
bersumpah."
"Yah—ah—mungkin memang bukan bila di-
108
pikir secara kaku," Paman Andrew terbatabata.
"Tidak benar-benar bangsawan, Ma'am.
Tapi keluarga Ketterley adalah keluarga tua.
Keluarga tua Dorsetshire, Ma'am."
"Diam," kata sang penyihir. "Aku sudah
lihat siapa dirimu. Kau penyihir kecil murahan
yang berpraktik dengan peraturan dan bukubuku.
Tidak ada Sihir sejati dalam darah dan
hatimu. Khalayakmu telah dimusnahkan di
duniaku seribu tahun lalu. Tapi di sini aku
akan membiarkanmu menjadi pelayanku."
"Saya akan sangat bahagia—gembira bisa
memberikan bantuan apa pun—mendapat kekehormatan,
saya bersungguh-sungguh."
"Diam! Kau terlalu banyak bicara. Dengarkan
tugas pertamamu. Aku sudah melihat kita
berada di kota besar. Siapkan segera untukku
kereta kuda, permadani terbang, naga yang
telah terlatih, atau apa pun yang biasa digunakan
bangsawan di daratanmu. Lalu bawa aku
ke tempat-tempat aku bisa memperoleh pakaian,
perhiasan, dan budak yang cocok untuk
posisiku. Besok aku akan memulai penjajahan
terhadap dunia."
"Sa-sa-saya akan memanggil kereta sewaan
segera," Paman Andrew tergagap.
"Stop," kata si penyihir, tepat pada saat
109
Paman Andrew tiba di depan pintu. "Jangan
pernah bermimpi berkhianat. Mataku bisa melihat
menembus tembok dan masuk ke pikiran
manusia. Mataku akan menyertaimu ke mana
pun kau pergi. Pada tanda pertama ketidakpatuhan,
aku akan memasang mantra padamu
supaya apa pun yang kaududuki akan terasa
seperti besi merah panas, dan setiap kali kau
berbaring di tempat tidur akan ada balokbalok
es tak kasat mata di kakimu. Sekarang
pergi."
Pria tua itu pergi, tampak
seperti anjing dengan buntut
di antara dua kaki belakangnya.
Digory dan Polly kini
ketakutan, Jadis mungkin
punya rencana untuk
membalas apa yang
terjadi di hutan itu. Tapi
ternyata dia tidak pernah
mengungkit-ungkitnya,
baik pada waktu itu
maupun nanti. Kurasa
(dan Digory juga berpikir begitu) benaknya
sejenis yang sama sekali tidak bisa mengingat
tempat sunyi itu. Betapapun seringnya kau
110
mengajaknya ke sana dan betapapun lamanya
kautinggalkan dia di sana, dia tetap tidak
akan tahu apa-apa. Kini ketika hanya bertiga
dengan anak-anak itu, dia tidak memedulikan
keduanya. Dan ini memang sifatnya. Di Charn
dia tidak mengacuhkan Polly (hingga akhir)
karena Digory-lah yang ingin digunakannya.
Sekarang setelah dia memiliki Paman Andrew,
dia tidak memedulikan Digory. Dugaanku sebagian
besar penyihir seperti itu. Mereka tidak
tertarik pada benda atau orang kecuali mereka
bisa menggunakannya, mereka sangat praktis.
Jadi ada kesunyian selama semenit atau dua
menit di ruangan itu. Tapi kau bisa menebak
dari cara Jadis mengentak-entakkan kaki di
lantai bahwa dia mulai tidak sabar.
Akhirnya dia berkata, seolah pada dirinya
sendiri, "Apa yang dilakukan si tua bodoh
itu? Seharusnya aku membawa pecut." Dia
berjalan keluar dari ruangan untuk mencari
Paman Andrew tanpa sekali pun melihat pada
kedua anak itu, bahkan untuk sekilas.
"Fiuh!" kata Polly, menyuarakan napas panjang
lega. "Dan sekarang aku harus pulang.
Sudah larut sekali. Aku bisa pilek."
"Kalau begitu pulanglah, pulanglah secepat
mungkin," kata Digory. "Benar-benar mengeri-
111
kan sang ratu ada di sini. Kita harus membuat
semacam rencana."
"Sekarang semua terserah pamanmu," kata
Polly. "Dialah yang memulai segala kekacauan
dengan Sihir ini."
"Tetap saja, kau akan kembali, kan? Jangan
lepas tangan, kau tidak bisa meninggalkanku
dalam kesulitan seperti ini."
"Aku akan pulang lewat terowongan," kata
Polly agak dingin. "Itu jalan tercepat. Dan
kalau kau mau aku kembali, bukankah sebaiknya
kau meminta maaf?"
"Minta maaf?" seru Digory. "Wah wah,
dasar anak perempuan! Memangnya apa yang
telah kulakukan?"
"Oh, tidak ada yang penting tentu saja,"
kata Polly menyindir. "Hanya nyaris membuat
pergelangan tanganku terkilir di ruang patung
lilin, seperti anak berandal yang pengecut. Hanya
memukul bel dengan palu, seperti orang
bodoh yang konyol. Hanya berbalik di hutan
sehingga dia punya kesempatan menangkap
telingamu sebelum kita melompat ke mata air
dunia kita. Hanya itu."
"Oh," kata Digory, sangat terkejut. "Yah,
baiklah, aku minta maaf. Dan aku memang
sangat menyesali kejadian di ruang patung
112
lilin. Nah, aku sudah minta maaf, kan? Dan
sekarang, berbaik hatilah dan kembali lagi
nanti. Kalau kau tidak kembali, aku akan
terjerumus dalam lubang gelap yang mengerikan."
"Aku tidak bisa membayangkan apa yang
akan terjadi padamu. Justru Mr Ketterley-lah
yang akan duduk di kursi merah panas dan
diganggu es di tempat tidur, ya kan?"
"Bukan itu maksudku," kata Digory. "Aku
benar-benar mengkhawatirkan Ibu. Bagaimana
kalau makhluk itu masuk ke kamarnya? Ibu
bisa mati ketakutan."
"Oh, begitu ya," kata Polly, dengan nada
suara yang agak berbeda. "Baiklah. Anggap
ini kesepakatan kita. Aku akan kembali—kalau
aku bisa. Tapi aku harus pergi sekarang."
Kemudian dia merangkak melewati pintu kecil
menuju terowongan. Tempat gelap di antara
kasau-kasau yang tampak begitu menarik dan
menggugah jiwa petualangan beberapa jam lalu
kini tampak sangat jinak dan membuat betah.
Kita kini harus kembali pada Paman Andrew.
Jantung tua malangnya berdebar kencang saat
dia tergopoh-gopoh menuruni tangga loteng
dan dia terus-menerus mengelap dahi dengan
saputangan. Saat dia mencapai kamar tidurnya,
113
yang ada tepat di bawah loteng, dia mengunci
diri di dalamnya. Lalu tindakan pertama yang
dilakukannya adalah mengacak-acak lemari,
mencari botol dan gelas anggur yang selalu
disembunyikan di sana supaya tidak bisa ditemukan
Bibi Letty. Dia mengisi gelas hingga
penuh dengan minuman orang dewasa yang
memuakkan, lalu meminumnya dalam satu tegukan.
Kemudian dia menarik napas dalamdalam.
"Astaga," dia berkata pada dirinya sendiri.
"Aku benar-benar terguncang. Ini sangat mengejutkan!
Di usiaku yang seperti ini!"
Dia mengisi gelas kedua dan meminumnya
juga, kemudian dia mulai berganti pakaian.
Kau mungkin belum pernah melihat pakaian
seperti itu, tapi aku bisa mengingatnya. Dia
mengenakan kerah yang sangat tinggi, mengilap,
dan kaku, sejenis yang membuat dagumu terangkat
setiap saat. Dia memakai rompi berpola
dan memasang jam emasnya menyilang di depan.
Dia memakai jas berekor terbaiknya, yang
disimpannya untuk pernikahan dan pemakaman.
Dia mengeluarkan topi tinggi terbaiknya
dan menggosoknya hingga mengilap. Ada vas
penuh bunga di meja rias (diletakkan di sana
oleh Bibi Letty). Dia mengambil setangkai bu-
114
nga dan memasukkannya ke lubang kancing.
Dia mengambil saputangan bersih (saputangan
indah yang kini sudah tidak bisa kaubeli) dari
laci kiri dan membubuhinya dengan beberapa
tetes wewangian. Dia mengeluarkan kacamata
tunggal, yang berpita hitam tebal, dan memasangnya
ke mata. Kemudian dia mematut diri
di cermin.
Anak-anak memiliki satu jenis kekonyolan,
seperti yang sudah kauketahui, dan orang dewasa
punya jenis yang lain. Pada saat ini
Paman Andrew mulai bertingkah konyol dengan
cara yang sangat orang dewasa. Kini karena
sang penyihir tidak lagi berada di ruangan
yang sama dengannya, dengan cepat dia lupa
betapa wanita itu telah membuatnya takut.
Dia malah terus-menerus berpikir tentang kecantikan
luar biasa wanita itu. Dia berkali-kali
berucap pada dirinya sendiri, "Wanita yang
cantik sekali, Sir, cantik sekali. Makhluk luar
biasa." Entah bagaimana Paman Andrew juga
lupa bahwa anak-anak itulah yang membawa
sang "makhluk luar biasa". Dia merasa seolah
dia dengan Sihir-nya sendirilah yang memanggilnya
dari dunia tak dikenal.
"Andrew, sobat," katanya pada dirinya sendiri
saat bercermin, "kau pria yang ketam-
115
panannya masih cukup terjaga untuk seseorang
seusiamu. Pria berpenampilan terhormat, Sir."
Jadi begini, si pria tua konyol itu benarbenar
mulai membayangkan si penyihir bakal
jatuh cinta kepadanya. Dua gelas minuman
tadi mungkin yang menjadi penyebabnya, begitu
juga pakaian terbaiknya. Tapi dia, dilihat dari
sisi mana pun, secongkak dan sekosong burung
merak, itulah sebabnya dia menjadi penyihir.
Dia membuka kunci kamarnya, turun ke
lantai bawah, mengirimkan pelayan wanita untuk
mencari kereta sewaan (pada masa-masa
itu semua orang memiliki banyak pelayan) dan
memeriksa ruang duduk. Di sana, seperti
dugaannya, dia mendapati Bibi Letty. Wanita
itu sedang sibuk memperbaiki kasur. Kasur
diletakkan di lantai di dekat jendela dan Bibi
Letty berlutut di atasnya.
"Ah, Letitia sayangku," kata Paman Andrew,
"aku—ah—harus pergi keluar. Bisakah kau meminjamiku
sekitar lima pound? Ada gadis cantik
yang ingin kutemani."
"Tidak, Andrew sayang," kata Bibi Letty
dengan nada suaranya yang pelan namun tegas,
bahkan tanpa mendongak dari pekerjaannya.
"Aku sudah sering kali mengatakan padamu
aku tidak akan meminjamimu uang."
116
"Janganlah jadi begitu menyusahkan, sayangku,"
kata Paman Andrew. "Ini penting sekali.
Kau akan menempatkanku pada posisi yang
amat canggung bila kau tidak melakukannya."
"Andrew," kata Bibi Letty sambil menatap
lekat wajahnya, "aku heran kenapa kau tidak
malu meminta uang dariku."
Ada cerita panjang membosankan ala orang
dewasa di balik kata-kata itu. Yang perlu
kauketahui adalah Paman Andrew, dengan segala
"mengatasi masalah bisnis Letty tersayang
demi dirinya", tidak pernah melakukan pe-
117
kerjaan apa pun, dan menciptakan tagihan
besar untuk brendi dan cerutu (yang harus
berkali-kali dibayar Bibi Letty). Semua ini telah
membuat Bibi Letty jauh lebih miskin daripada
keadaannya tiga puluh tahun lalu.
"Gadis tersayangku," kata Paman Andrew,
"kau tidak mengerti. Aku harus melakukan
beberapa pengeluaran tak terduga hari ini.
Aku harus menjamu seseorang. Ayolah, jangan
menyulitkan begini."
"Dan kau, demi Tuhan, memangnya siapa
yang akan kaujamu, Andrew?" tanya Bibi Letty.
"Seorang—seorang tamu terhormat baru saja
tiba."
"Terhormat omong kosong!" kata Bibi Letty.
"Tidak terdengar deringan bel pintu dalam
satu jam terakhir ini."
Tepat pada saat itu pintu mendadak terbuka
lebar. Bibi Letty menoleh dan terkejut melihat
wanita bertubuh besar, berpakaian indah, berlengan
telanjang, dan bermata berkilat, berdiri
di mulut pintu. Dia sang penyihir.
118

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar